Makna Yang Terkandung di Pakaian Kebesaran Penghulu di Sumatera Barat


Sebagai pemimpin, penghulu mempunyai pakaian kebesaran. Pakaian kebesaran itu disebut juga dengan pakaian adat. Pakaian itu mengandung makna simbolik, ada makna yang tersembunyi di dalamnya. Makna tersebut menunjukkan budi, kepribadian, dan perangai penghulu. Jadi pakaian bukan hanya sebagai tanda kebesaran belaka, melainkan juga menjadi lambang kepribadian dan tingkah lakunya.

Pakaian lengkap kebesaran penghulu ada delapan macam. Setiap pakaian tersebut mengandung makna yang dalam. Pakaian itu adalah detak (saluak dan deta bakaruik), baju (tanpa saku, berlengan lapang sedikit di bawah siku), celana (longgar serta lapang), sisampiang (kain sampiang, saruang), cawek (ikat pinggang), salempang (kain sandang, kain salendang), karih (keris), dan tongkat (kayu lurus dan kuat, berkepala perak).

Makna Yang Terkandung di Pakaian Kebesaran Penghulu

1. Deta (Destar)

Deta (destar) yang terdiri dari deta saluak dan deta bakaruik (berkerut). Deta ini melambangkan akal yang berlipat-lipat, tidak mudah ditafsirkan dan mampu menyimpan rahasia. Deta dipasang lurus melambangkan keadilan dan kebenaran. Kedudukannya yang longgar melambangkan pikirannya yang lapang dan tidak mudah tergoyahkan. Di dalam ungkapan adat dinyatakan sebagai berikut:

Badeta panjang bakaruik, bayangan isi dalam kulik, panjang tak dapek diukua, leba tak dapek dibilai, salilik lingkaran kaniang, ikek santuangan di kapalo. Tiok katuak ba undang-undang, tiok liku aka manjala, dalam karuik budi marangkak, tambuak dek paham tiok lipek. Lebanyo pandindiang kampuang, panjangnyo pandukuang anak-kemenakan, hamparan di rumah gadang, paraok gonjong nan ampek. Di halaman manjadi payuang panji, hari paneh tampek balinduang, kalau hujan tampek bataduah, dek nan salingkuang cupak adat, nan sapayuang sapatagak.

2. Baju Tanpa Saku, Berlengan Lapang Sedikit di Bawah Siku

Baju tanpa saku, berlengan lapang sedikit di bawah siku melambangkan bahwa penghulu tidak mengambil keuntungan untuk dirinya sendiri. Lengan yang longgar dan sedikit di bawah siku melambangkan sifatnya yang ringan tangan membantu orang lain dalam kesukaran. Di dalam ungkapan adat dinyatakan sebagai berkut:

Baju hitam gadang langan, langan tesenseng tak pambangih, bukan karano dek pamberang, pangipeh angek naknyo dingin, pahampeh miang di kampuang, pangikih sifat nan buruak. Siba batanti baliak mangilek mangalimantang, tutuik jahik pangka langan, mambayangkan mauleh indak mambuku, mambuhua indak mangasan. Lauik ditampuah indak barombak, padang ditampuah indak barangin, budi haluih bak lauik dalam, sifat bapantang kahajuakan.
Indak basaku kiri kanan, alamatnyo nan bak kian, indak mangguntiang dalam lipatan, indak manuhuak kawan sairiang, indak maambiak untuang di ateh sangketo.
Lihia nan lapeh tak bakatuak, babalah sahinggo dado, manandokan pangulu alamnyo leba, mamakai sifat lapang hati, babumi laweh, bapadang lapang, gunuang tak runtuah karano kabuik, lauik tak karuah karano ikan, tagangnyo bajelo-jelo, kanduanyo badantiang-dantiang.

3. Celana Longgar

Celana longgar serta lapang melambangkan kemampuan membuat langkah kebijaksanaan dengan gerak yang ringan, santai, tidan menyulitkan. Ia melangkah berdasarkan alua jo patuik, patuik jo mungkin tanpa ada yang menghalangi. Di dalam ungkapan adat dinyatakan sebagai berikut:

Basarawa lapang gadang kaki, kapanuruik alua nan luruih, kapanampuah jalan nan pasa, ka dalam korong dengan kampuang, sarato koto jo nagari. Langkah salasai baukuran, martabat nan anam mambatasi, murah jo maha di tampeknyo, baiyo mako bakato, batolan mako bajalan.

4. Sisampiang atau Kain Sampiang (Sarung)

Sisampiang atau kain sampiang (sarung) yaitu kain yang dililitkan di pinggang ke bagian atas lutut melambangkan kehati-hatian. Dan kewaspadaan menjaga diri dari kesahalan dan kehilafan.

5. Cawek (Ikat Pinggang)

Cawek atau ikat pinggang, yaitu melambangkan kekukuhan ikatan atau pegangan dalam menyatukan anak kemenakan, warga pasukuan, baik yang jauh, maupun yang dekat. Di dalam ungkapan adat dinyatakan sebagai berikut:

Cawek suto bajumbai alai, saheto pucuak rabuangnyo, saeto pulo jumbai alainyo, jumbai nan tangah tigo tampok, kapalilik anak kamanakan, kalau tapancia di kampuangkan, kalau tacicia inyo japuik, ka panjarek aka budinyo. Kabek sabalik buhua sintak, kokoh tak dapek kito ungkai, guyahnyo bapantang tangga. Lungga bak caro dukuah di lihia, babukak makonyo tangga, jo rundiang makonyo ungkai, kato mufakat paungkainyo.

6. Salempang, Kain Sandang atau Kain Salendang

Salempang, kain sandang, atau kain salendang yang digantungkan di buhu melambangkan kemampuan memikul tanggung jawab yang dibebankan kepadanya. Ia memikul tanggung jawab memimpin anak kemenakan. Tanggung jawab itu baik buruk maupun dalam keadaan sulit tidak pernah dielakkannya. Jadi sebagai pemimpin ia bertanggung jawab lahir dan batin terhadap yang dipimpinnya.

7. Karih (Keris)

Karih (keris) yang disisipkan dipinggang. Hulunya tidak berambalau, tidak terpatri, tangkainya diarahkan ke sebelah kiri, melambangkan bahwa penghulu memiliki senjata, tetapi bukan untuk membunuh. Penghulu memiliki kekuasaan, tetapi bukan untuk menjajah, bukan untuk menyengsarakan orang lain, melainkan untuk melindungi yang dipimpinnya.

8. Tungkek (Tongkat)

Tungkek (tongkat) dari kayu yang kuat dan lurus. Melambangkan bahwa penghulu mampu menopang dirinya sendiri tanpa bantuan orang lain. hal itu juga menunjukkan bahwa penghulu akan menopang adat, pusaka, dan anak kemenakan yang dipimpinnya.

Mengenai seluruh pakaian kebesaran penghulu ini diungkapkan di dalam adat sebagai berikut:

Falsafah pakaian rang pangulu,
Di dalam luhak tanah minang.
Jikok ambalau maratak hulu,
Puntiang tanggo mato tabuang,

Kalau kulik manganduang aia,
Lapuak nan sampai kapanguba,
Binaso tareh nan di dalam,
Jikok pangulu bapaham caia,
Jadi sampik alam nan leba,
Lahia batin dunia tanggalam.

Sumber Referensi:
Amran, Rusli. 1981. Sumatera Barat Hingga Plakat Panjang. Jakarta: Sinar Harapan.
Junus, Umar. 1984. Kaba dan Sistem Sosial Minangkabau, Suatu Problema Sosiologi Sastra. Jakarta: PN Balai Pustaka.
Mahmud, St. dkk 1978. Himpunan Tambo Minangkabau dan Bukti Sejarah. Limo Kaum: Tanpa Penerbit.
Navis, A.A 1986. Alam Terkembang Jadi Guru, Adat dan Kebudayaan Minangkabau. Jakarta: Pt Pustaka Garafitipers.
Penghulu, M. Rasyid Manggis Dt. Rajo. 1982. Sejarah Ringkas Minangkabau dan Adatnya. Jakarta Mutiara.
Thaib, Darwis, glr. Dt. Sidi Bandoro. 1965. Seluk Beluk Adat Minangkabau. Bukittinggi: NV Nusantara.
Zulkarnaini. 1994. Modul Mata Pelajaran Muatan Lokal SLTP Terbuka. Jakarta: Depdikbud, Proyek Peningkatan Mutu dan Pelaksanaan Wajib Belajar SLTP.
Ramayulis, dkk. Buku Mata Pelajaran Muatan Lokal tentang Sejarah Kebudayaan Minangkabau pada SD, SLTP, SLTA di Sumatera Barat. Padang: Tanpa Tahun, Tanpa Penerbit.
Penghulu, H. Idrus Hakimy Dt. Rajo. 1984. Rangkaian Mustika Adat Basandi Syarak di Minangkabau. Bandung: Remaja Karya CV.
Syarifuddin, Amir. 1984. Pelaksanaan Hukum Kewarisan Islam dalam Lingkungan Adat Minangkabau. Jakarta: Gunung Agung.
Tuah, H.Datoek, tt. Tambo Alam Minangkabau. Bukittinggi: Pustaka Indonesia.

Baca Juga:


What do you think?