Bundo Kanduang Merupakan Lambang Kehormatan Kaum


Kehadiran seorang perempuan di dalam keluarga sangat diharapkan oleh masyarakat Minangkabau. Jika dalam satu keluarga tidak ada lagi perempuan, keluarga itu dianggap punah. Tidak ada lagi yang akan melanjutkan keturunan karena sesuai dengan garis matrilineal, keturunan ditarik dari garis perempuan. Oleh sebab itu setiap keluarga di Minangkabau selalu mengharapkan keberadaan perempuan di dalam keluarganya.

Bundo Kanduang Merupakan Lambang Kehormatan Kaum

Perempuan dewasa atau ibu di Minangkabau berkedudukan sebagai “bundo kanduang”. Ia disebut “limpapeh rumah nan gadang, sumarak dalam nagari”. Ibu sebagai bundo kanduang merupakan lambang kehormatan di dalam kaum dan di dalam nagari. Lambang kehormatan itu bukan hanya berada pada bentuk pisik kaum ibu saja, tetapi yang lebih penting lagi adalah bentuk kepribadiannya yang disebut dengan budi.

Kaum perempuan dalam perannya sebagai "bundo kanduang" menjadi hiasan di dalam kampung. Yang menjadi hiasan bukanlah dirinya dalam bentuk pisik, tetapi kepribadiannya sebagai perempuan. Ia memahami adat dan sopan santun, mengutamakan budi pekerti, dan memelihara harga diri seperti kehormatan kaumnya. Ia mengerti agama, memahami aturan agama, dan memelihara dirinya dan masyarakatnya dari dosa.

Ungkapan tentang bundo kanduang itu tergambar dalam kato pusako (kata pusaka) Minangkabau sebagai berikut:

Bundo kanduang,
Limpapeh rumah nan gadang,
Sumarak dalam nagari,
Sumarak dalam nagari,
Hiasan di dalam kampuang,
Nan tahu di malu sopan,
Kamahias kampuang jo halaman,
Sarato koto jo nagari,
Sampai ka balai jo musajik,
Sarato jo rumah tanggo,

Dihias jo budi baik,
Malu sopan tinggi sakali,
Baso jo basi bapakaian,
Nan gadang basa batuah,
Kok hiduik tampek banazar,
Kok mati tampek baniat,

Tiang kokoh budi nan baiak,
Pasak kunci malu jo sopan,
Hiasan dunia jo akhirat,
Auih tampek mintak aia,
Lapa tampek mintak nasi.

Jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, kira-kira menjadi seperti berikut:
Bundo kanduang,
Bundo kanduang,
Limpapeh rumah nan gadang,
Limpapeh rumah yang besar,
Sumarak dalam nagari,
Sumarak dalam nagari,
Hiasan di dalam kampuang,
Hiasan di dalam kampaung,
Nan tahu di malu sopan,
Yang tahu di malu sopan,
Kamahias kampuang jo halaman,
Akan menghias kampung dengan halaman,
Sarato koto jo nagari,
Serta koto dengan nagari,
Sampai ka balai jo musajik,
Sampai ke balai dengan masjid,
Sarato jo rumah tanggo,
Serta dengan rumah tangga,

Dihias jo budi baik,
Dihias dengan budi baik,
Malu sopan tinggi sakali,
Malu sopan tinggi sekali,
Baso jo basi bapakaian,
Basa dengan basi berpakaian,
Nan gadang basa batuah,
Yang besar basa bertuah,
Kok hiduik tampek banazar,
Kalau hidup tempat bernazar,
Kok mati tampek baniat,
Kalau mati tempat berniat,

Tiang kokoh budi nan baiak,
Tiang kokoh budi yang baik,
Pasak kunci malu jo sopan,
Pasak kunci malu dengan sopan,
Hiasan dunia jo akhirat,
Hiasan dunia dengan akhirat,
Auih tampek mintak aia,
Haus tempat minta air,
Lapa tampek mintak nasi.
Lapar tempat minta nasi.

Ungkapan di atas disimpulkan di dalam pantun Minangkabau sebagai berikut:

Masaklah buah kacang padi,
Dibaok nak rang ka tangah pasa,
Padi nan masak batangkai-tangkai,
Bundo kanduang tuladan budi,
Paham usah namuah tajua,
Budi nan indak amuah tagadai.

Jika terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, kira-kira akan menjadi seperti berikut:

Masaklah buah kacang padi,
Masak sudah buah kacang padi,
Dibaok nak rang ka tangah pasa,
Dibawa anak orang ke tengah pasar,
Padi nan masak batangkai-tangkai,
Padi yang masak bertangkai-tangkai,
Bundo kanduang tuladan budi,
Bundo kanduang tuladan budi,
Paham usah namuah tajua,
Paham jangan mau terjual,
Budi nan indak amuah tagadai.
Budi yang tidak mau tergadai

Ungkapan di atas menjelaskan, kehadiran seorang ibu sebagai bundo kanduang merupakan contoh dan teladan budi bagi masyarakatnya, bagi kamunya dan bagi rumah tangganya. Keutamaan seorang ibu sebagai bundo kanduang adalah pada budinya, pada kepribadiannya, dan pada kemampuannya memberikan contoh kepada masyarakat. Masyarakat Minangkabau mengatakan “Jika menjadi wanita di Minangkabau, maka jadilah sebagai bundo kanduang”.

Sumber Referensi:
Amran, Rusli. 1981. Sumatera Barat Hingga Plakat Panjang. Jakarta: Sinar Harapan.
Junus, Umar. 1984. Kaba dan Sistem Sosial Minangkabau, Suatu Problema Sosiologi Sastra. Jakarta: PN Balai Pustaka.
Mahmud, St. dkk 1978. Himpunan Tambo Minangkabau dan Bukti Sejarah. Limo Kaum: Tanpa Penerbit.
Navis, A.A 1986. Alam Terkembang Jadi Guru, Adat dan Kebudayaan Minangkabau. Jakarta: Pt Pustaka Garafitipers.
Penghulu, M. Rasyid Manggis Dt. Rajo. 1982. Sejarah Ringkas Minangkabau dan Adatnya. Jakarta Mutiara.
Thaib, Darwis, glr. Dt. Sidi Bandoro. 1965. Seluk Beluk Adat Minangkabau. Bukittinggi: NV Nusantara.
Zulkarnaini. 1994. Modul Mata Pelajaran Muatan Lokal SLTP Terbuka. Jakarta: Depdikbud, Proyek Peningkatan Mutu dan Pelaksanaan Wajib Belajar SLTP.
Ramayulis, dkk. Buku Mata Pelajaran Muatan Lokal tentang Sejarah Kebudayaan Minangkabau pada SD, SLTP, SLTA di Sumatera Barat. Padang: Tanpa Tahun, Tanpa Penerbit.
Penghulu, H. Idrus Hakimy Dt. Rajo. 1984. Rangkaian Mustika Adat Basandi Syarak di Minangkabau. Bandung: Remaja Karya CV.
Syarifuddin, Amir. 1984. Pelaksanaan Hukum Kewarisan Islam dalam Lingkungan Adat Minangkabau. Jakarta: Gunung Agung.
Tuah, H.Datoek, tt. Tambo Alam Minangkabau. Bukittinggi: Pustaka Indonesia.

Baca Juga:


What do you think?