Kata Pusaka Kelarasan Koto Piliang Dan Bodi Caniago


Berikut kata pusaka tentang kelarasan Koto Piliang dan Kelarasan Bodi Caniago di Minangkabau:
Kata Pusaka Kelarasan Koto Piliang Dan Bodi Caniago

Kelarasan Koto Piliang

Nan babarih nan bapaek,
Nan baukua nan bacoreng,
Coreng barih buliah diliek,
Titiak dari ateh, turun dari tanggo,
Tabujua lalu, tabalintang patah.

Ungkapan tersebut merupakan suatu kata pusaka yang menggambarkan tentang sebuah sistem yang dikembangkan Datuak Katumanggungan sebagai pemimpin yang telah melahirkan kelarasan koto piliang.

Sistem kelarasan Koto Piliang ini berpusat pada pemimpin (penghulu atas/utama) yaitu Datuak Katumanggungan. Sistem ini sangat ketat dan sangat taat kepada aturan yang telah dibuat. Tidak ada toleransi dan tidak ada tawar-menawar. Semua berjalan berdasarkan garis yang telah ditetapkan walau apa yang akan terjadi.

Kelarasan Bodi Caniago

Putuih rundingan dek sakato
Rancak rundiangan disapakati
Kato surang dibulati
Kato basamo kato mufakat
Saukua mako manjadi
Sasuai mako taknanak
Tuah dek sakato, mulonyo rundiang dimufakati
Dilahia lah samo nyato, dibatin buliah diliek

Kata pusaka ini menggambarkan sebuah sistem kelarasan yang dipimpin oleh Datuak Parpatih nan Sabatang. Sistem ini sangat demokratis. Sistem ini mengutamakan kemufakatan. Artinya, segala sesuatunya berawal dari sebuah musyarawarah, lalu disepakati, maka baru dapat dijalankan atau dilaksanakan.

Gabungan Kelarasan Koto Piliang dan Bodi Caniago

Pisang sikalek-kalek utan
Pisang batu nan bagatah
Koto piliang iyo bukan
Bodi caniago iyo antah

Di minangkabau ada dua kelarasan, yaitu kelarasan Bodi Caniago dan Koto Piliang. Kedua sistem ini berbeda, Bodi Caniago berpusat pada pemimpin, sedangkan Koto Piliang berdaulat kepada rakyat. Ada beberapa nagari yang hanya memakai salah satu sistem tersebut, namun ada juga yang memakai kedua sistem ini. Nah, kata pusaka di atas menggambarkan sebuah gabungan antara kedua sistem ini. 

Latest Articles Published :

What do you think?